Kisah Kekejaman DEMO yang sebenar..

7:43 PTG 3 Comments


SEMUA ORANG WAJIB BACA WALAPUN PANJANG SIKIT.. TAPI INI FAKTA DAN KENYATAAN YANG SEBENARNYA...!!!


Di China:
 15 April 1989, di Tiananmen Square, Beijing, berlaku beberapa siri demonstrasi besar-besaran yang disertai ribuan pelajar dan orang awam yang diakhiri dengan 'perang' menenentang polis dan tentera.

Ia bermula dengan himpunan meratapi kematian Hu Yaobang, bekas Setiausaha Agung Parti Komunis China, kemudian berlanjutan dengan tuntutan reformasi politik, mogok lapar dan protes terhadap pemerintah. Jumlah demonstran akhirnya pada 4 Mei dianggarkan mencecah 100,000 orang - yang pada akhirnya berlanjutan hingga mengheret tentera bertindak keras pada penghujung Mei hingga awal Jun.

Di jalan-jalan raya, pertempuran antara orang awam (bersenjata batu, molotov cocktail) dengan pihak berkuasa berlaku - tembakan berdas-das dilepaskan secara rawak yang akhirnya mengundang ribuan kematian dan kecederaan. Wang Dan (Universiti Peking) antara kepala kumpulan pelajar, dijatuhi hukuman penjara 7 tahun. Beberapa yang lain melarikan diri ke Eropah, Amerika dan negara lain.

Di AS: peristiwa Kent State Massacre, di Kent State University, Ohio - 4 pelajar terbunuh manakala 9 lagi cedera apabila ditembak oleh pasukan Ohio National Guard. Ia bermula pada 1 Mei 1970, apabila sekumpulan 500 pelajar universiti itu berhimpun memprotes tindakan Presiden Nixon menceroboh Kemboja.

Ia berpanjangan sehingga 4 Mei, yang kemuncaknya apabila kumpulan pelajar ini mengherdik pasukan Ohio National Guard dengan 'Pigs off campus' yang cuba menyuraikan protes - yang akhirnya tembakan dilepaskan secara rawak.


Di Mexico: Tlatelolco Massacre, peristiwa 2 Oktober 1968 yang melibatkan kekerasan pihak berkuasa Mexico menyuraikan protes pelajar (dan orang awam) di ibu kota negara itu - sehingga melibatkan kematian ratusan orang.


Di Thailand: Thammasat University Massacre, peristiwa serangan ke atas pelajar yang berdemonstrasi (menentang bekas Panglima Tentera Thanom Kittikachorn) sehingga mengundang kematian seramai 64 demonstran.Ini berlaku pada 6 Oktober 1976.

Peristiwa di atas merupakan sebahagian daripada kes kekasaran yang berlaku ke atas pelajar yang berdemonstrasi sehingga menyebabkan kematian dan kecederaan parah. Kita ada banyak lagi contoh di atas, misalnya di Mesir (2001), Orangeburg Massacre (South Carolina, 1968), Rangoon University (1972) dan banyak lagi.

Dan, pasca peristiwa di atas:

i) Berlaku lagi gelombang demonstrasi yang berlanjutan
ii) Gerakan ini mendapat sokongan postif orang awam
iii) Kumpulan pelajar diangkat sebagai hero awam

Di Malaysia: Tidak ada satu peristiwa berdarah berlaku ke atas pelajar, yang wajar diangkat setara kezalimannya berbanding peristiwa di atas. Belum ada pihak berkuasa di negara kita yang melepaskan tembakan peluru hidup ke atas pelajar, dipukul sehingga lunyai, cedera parah dek dikerjakan anggota seragam ini berbanding persitiwa di atas.

Bahkan tidak ada tekanan sehebat yang dikenakan oleh kerajaan Malaysia, dibandingkan dengan apa yang dilakukan oleh pemerintah mereka.

Halnya begini, gerakan pelajar propembangkang di Malaysia sangat terpengaruh untuk mempraktikkan kaedah yang sama - ingin menentang kezaliman. Namun, sayang sekali, polanya jauh berbeza:

i) Demonstrasi lanjutan: Kes Adam Adli (tekanan tatatertib) amat jauh berbeza untuk dibandingkan dengan pembunuhan dalam peristiwa-peristiwa di atas. Protes di UPSI pada malam tahun baru, sebagai lanjutan kisah Adam, bahkan tidak setimpal dengan keperluannya.

Ini soal yang perlu diperhatikan. Kezaliman yang berlaku di Tiananmen Square misalnya, adalah tulen dan selayaknya disabitkan sebagai kejam (tembakan peluru hidup). Manakala kecederaan yang berlaku di UPSI adalah tidak tulen kezalimannya, kerana ia retorik, dibuat-buat dan jelas politikalnya (panjat pagar, pecah pintu).

Rekod mereka juga pernah tercalar dengan peristiwa pecah pintu di UPM pada 23 Februari 2011 yang mengundang tempelak banyak pihak.

Malah kita dapat perhatikan, mereka tagihkan 'kezaliman', sengaja mengundang kemarahan pihak berkuasa bagi tujuan politik (agar polis bertindak kasar), berbanding mencapai tujuan besar yang mereka canangkan. Simpati masyarakat merupakan markah tinggi dalam politik!

ii) Sokongan positif awam: Kumpulan pelajar ini sangat tidak cermat. Pertama mereka mengheret seorang figura politik yang masih popular di kalangan rakyat - Perdana Menteri (bererti berkonfrontasi dengan penyokongnya). Kedua, isu yang dibangkitkan tidak menyentuh keinginan dan keterujaan masyarakat untuk bersama mereka. Ketiga, apa yang dipertontonkan mereka adalah bertentangan dengan norma besar masyarakat (ambil perhatian: adab sopan, terutamanya guru, sangat sentimental untuk kita).

Nyata, tidak ramai yang menyokong, malah mendapat tempelak umum. Sebahagian yang menyokong adalah di kalangan penyokong parti pembangkang. Pun begitu, ia masih mendapat tempelak di kalangan kumpulan ini. Blogger propembangkang bahkan (Ameno World), mengkritik tindakan kumpulan pelajar ini, yang disifatkan kurang bijak dan emosional


iii) Hero awam: Apabila sudah tidak mendapat sokongan awam, ini bererti tiada unsur heroism dapat diangkat oleh umum. Seperti dinyatakan, mereka tidak cermat menggerakan usaha selari dengan kehendak awam. Keadaan Malaysia tidak seteruk yang digambarkan - berbeza dengan kes-kes aktivisme pelajar di negara tertentu.

Yang mengangkat mereka hanyalah parti pembangkang, itu pun sebab populariti politik.

Barangkali, dengan mengandaikan kadar penggangguran di kalangan siswazah di Malaysia terlalu teruk - dan gerakan mereka tertumpu pada mendesak kerajaan memperbaikinya - dan akhirnya selesai - mungkin ia memberi pandangan yang berbeza terhadap masyarakat. Atau pun, mungkin demonstrasi menuntut kemerdekaan, atau mungkin demonstrasi memaksa kapitalis menurunkan harga barang.

Malaysia hari ini sebenarnya tidak memberi suasana yang selesa untuk aktivisme berupa radikal ini, memandangkan derita yang dialami rakyat tidaklah seteruk mana. Perlu difahami, kes Tiananmen Square bersangkut dengan derita rakyat dek kegagalan sosialisme China dan autokratik pemerintahnya.Kes Jan Opletal, diangkat sebagai hero kerana dibunuh sebab meraikan tentangan terhadap kezaliman Nazi.

Namun, dek kerana begitu teruja dan dibakar gelojak emosi - maka hal yang sangat kecil kadar 'kezalimannya' dicanang-canang secara berlebihan oleh pelajar kita, dan begitu ketara pula strategi politiknya. Ini kesilapan besar buat mereka yang mahu dianggap hero awam, apatah lagi mengangkat darjat pelajar.

Special credit to darikampus

p/s: aku sebenarnya dah lama dengar cerita pasal demostrasi kat China sampai kerajaan mereka lenyek mahasiswa pakai kereta kebal..!! kat Malaysia ada??? please laa open your eyes that all of these only drama yang membazir masa.. baik baca buku sebab sekarang pun tengah Final Exam kan.. ok.. GOOD LUCK EXAM SEMUA..!!!!

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

3 ulasan:

  1. mmg patut kena lenyek mcm kat cina tu baru sedar diri.elok dah negara ni amalkan demokrasi,lebih kuah dari sudu.jadi mcm komunis kat cina tu baru padan muka sorang2!

    BalasPadam
  2. terbaik la bro

    BalasPadam